Pengertian Keputusan Pembelian Menurut Para Ahli

Pengertian Keputusan Pembelian

Pengertian keputusan pembelian, menurut Kotler dan Amstrong (2001) ialah step pada proses pengambilan keputusan konsumen di mana customer betul-betul beli.

Pengambilan keputusan adalah satu aktivitas pribadi yang langsung tersangkut dalam memperoleh dan menggunakan barang yang dijajakan. Pengertian lain keputusan pembelian ialah keputusan konsumen mengenai merk yang mana dibeli.

Customer bisa membuat niat untuk beli merk yang paling dicintai. Keputusan pembelian adalah satu proses pengambilan keputusan akan pembelian yang meliputi penetapan apa yang akan dibeli atau mungkin tidak lakukan pembelian (Kotler dan Amstrong, 2008).

Menurut Kotler (2005), “Keputusan pembelian ialah Satu step di mana customer sudah mempunyai opsi dan siap untuk lakukan pembelian atau transisi di antara uang dan janji untuk bayar dengan hak pemilikan atau pemakaian satu barang atau layanan”.

Kotler (2005) menerangkan yang diartikan dengan keputusan pembelian ialah satu proses pengerjaan permasalahan yang terbagi dalam menganalisis atau pengenalan keperluan dan kemauan sampai sikap sesudah pembelian.

Menurut Peter dan Olson (2000) keputusan pembelian ialah proses mengombinasikan pengetahuan untuk menilai dua ataupun lebih sikap alternatif dan memilih salah satunya.

Keputusan pembelian menurut Schiffman dan Kanuk (2000) ialah penyeleksian satu perlakuan dari 2 opsi pilihan ataupun lebih.

Menurut Assauri (2004) Keputusan pembelian adalah satu proses ambil keputusan akan pembelian yang meliputi penetapan apa yang akan dibeli atau mungkin tidak lakukan pembelian dan keputusan itu didapat dari kegiatan-kegiatan awalnya.

Dari beberapa pemahaman pengambilan keputusan yang sudah diuraikan di atas, jadi bisa ditarik simpulan jika keputusan pembelian ialah satu proses ambil keputusan akan pembelian yang akan tentukan dibeli atau tidaknya pembelian itu yang dengan diawali kesadaran atas pemenuhan atau kemauan.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Keputusan Pembelian

keputusan pembelian

Faktor-Faktor yang Memengaruhi Keputusan Pembelian
Kotler (2005) mengatakan jika sikap pembelian customer dipengaruhi oleh faktor- faktor berikut :

a. Faktor budaya

Beberapa faktor budaya memiliki dampak yang paling luas dan terdalam. Budaya, sub-budaya, dan kelas sosial sangat penting untuk perilaku pembelian. Budaya adalah penentu kemauan dan sikap yang paling fundamen. Sub budaya meliputi kebangsaan, agama, barisan ras, dan daerah geografis.

Sedang kelas sosial ialah pembagian warga yang relatif homogen dan tetap, yang tersusun secara hirarkis dan yang beberapa anggotanya berpedoman nilai, ketertarikan, dan sikap yang sama. Kelas sosial bukan hanya menggambarkan pendapatan, tapi juga indikator lain seperti pekerjaan, pengajaran, dan daerah rumah.

b. Faktor sosial

Tidak hanya faktor budaya, sikap customer dikuasai oleh faktorfaktor sosial seperti barisan referensi, keluarga, dan peranan dan status sosial warga.

1) Kelompok Acuan

Kelompok acuan seorang terdiri dari semua kelompok di sekitar individu yang memiliki dampak baik langsung atau tidak langsung pada sikap pribadi itu (Kotler, 2007). Kelompok acuan memengaruhi pendirian dan ide individu seorang sebab pribadi umumnya berkeinginan untuk berperangai sama dengan barisan referensi itu (Kotler, 2007)

2) Keluarga

Keluarga sendiri umumnya jadi sumber orientasi dalam sikap. Anak akan condong berperilaku sama sama orang tua saat mereka menyaksikan sikap orangtua mereka mendatangkan manfaat atau keuntungan (Kotler, 2007).

3) Peranan dan status dalam masyarakat

Peran ialah aktivitas yang diinginkan untuk dilaksanakan merujuk pada beberapa orang di sekellilingnya. Sedang status ialah pernyataan umum warga sesuai peranan yang digerakkan. Tiap pribadi dan status yang dipakainya akan memengaruhi sikapnya (Kotler, 2007).

c. Faktor individu

Keputusan konsumen dikuasai oleh karakteristik individu. Karakter itu mencakup umur dan step transisi hidup, pekerjaan, kondisi ekonomi, pola hidup, dan personalitas dan konsep-diri konsumen.

1) Umur dan Tahap Siklus Hidup

Setiap orang dalam membeli barang atau menggunakan layanan umumnya disamakan dengan perombakan umur mereka. Skema konsumsi yang tercipta berlainan di antara beberapa individu yang umurnya berlainan (Kotler, 2007).

2) Pekerjaan

Pekerjaan pribadi tentu saja turut memengaruhi sikap pembelian pribadi. Pendapatan yang mereka dapatkan dari kerjanya itu sebagai determinan penting dalam sikap pembelian mereka (Kotler, 2007).

3) Gaya Hidup

Gaya hidup adalah skema kehidupan seorang seperti tercermin dalam rutinitas, ketertarikan, dan opininya. Pola hidup akan memengaruhi skema perlakuan dan sikap pribadi (Kotler, 2007).

4) Personalitas Personalitas ialah karakter psikologi yang lain dari seorang yang mengakibatkan respon yang relatif stabil dan masih pada lingkungannya (Kotler, 2007).

d. Faktor psikologis

Opsi pembelian seorang dikuasai oleh empat faktor psikologi khusus. Beberapa faktor itu terbagi dalam motivasi, pemahaman, evaluasi, dan kepercayaan dan sikap. Keperluan bisa menjadi pola bila dia didorong sampai capai step intensif yang ideal.

Motif ialah keperluan yang ideal untuk menggerakkan seorang melakukan tindakan. Pemahaman ialah proses yang dipakai oleh pribadi untuk pilih, mengorganisasi, dan menginterpretasi saran info buat membuat kisah dunia yang mempunyai makna.

Pemahaman bisa benar-benar bermacam di antara pribadi satu yang yang lain alami kenyataan yang serupa.

1) Motivasi

Motivasi ialah keperluan yang ideal untuk menggerakkan seorang melakukan tindakan. Seorang mempunyai banyak keperluan di saat tertentu.

Beberapa keperluan memiliki sifat biogenis; keperluan itu tampil dari penekanan biologis seperti lapar, haus, tidak nyaman. Sedang keperluan lainnya memiliki sifat psikogenis; keperluan itu tampil dari penekanan psikis seperti keperluan akan pernyataan, penghargaan, atau rasa keanggotaan barisan (Kotler, 2007).

2) Pemahaman

Selain motivasi memicu seorang untuk lakukan keputusan pembelian maka dikuasai oleh persepsinya pada apa yang diharapkan. Customer akan memperlihatkan sikapnya sesudah lakukan pemahaman pada keputusan apa yang akan diambil dalam beli satu produk (Kotler, 2007).

3) Evaluasi

Evaluasi ialah satu proses, yang selalu berkembang dan berbeda sebagai dari hasil info terkini yang diterima (kemungkinan didapat dari membaca, dialog, pengamatan, memikir) atau pengalaman dari sebenarnya, baik info terkini yang diterima atau pengalaman individu bertindak selaku masukan untuk pribadi dan sediakan landasan untuk sikap hari esok pada kondisi yang serupa (Schiffman dan Kanuk, 2004)

4) Keyakinan dan Sikap

Keyakinan ialah pertimbangan preskriptif jika seorang memercayai suatu hal.sebuah hal. Beliefs bisa didasari pada pengetahuan asli, pendapat, dan iman (Kotler dan Amstrong, 2006). Sedang sikap ialah penilaian, hati senang atau mungkin tidak senang, dan kecondongan yang relatif stabil dari seorang pada suatu objek atau gagasan (Kotler dan Amstrong, 2006).

Ada dua faktor yang bisa memengaruhi tujuan pengambilan dan keputusan beli (Engel, 1994) yakni :

a. Sikap atau pendirian seseorang

Pendirian seseorang bisa kurangi pilihan yang digemari seorang. Ini bergantung pada dua hal, diantaranya :

1) Intensitas dari pendirian negatif seseorang pada pilihan yang dicintai customer.

2) Motivasi customer untuk mengikuti kemauan seseorang.

b. Faktor keadaan yang tidak bisa diperhitungkan.

Customer membuat satu tujuan pembelian atas landasan factorfaktor seperti penghasilan keluarga, harga yang diinginkan dan manfaat produk yang diharapkan.

Baca juga : 7 Alat Promosi dalam Komunikasi Pemasaran Menurut Kotler & Keller

Bauran Pemasaran 4P (Produk, Price, Place, Promotion)

bauran pemasaran marketing

Bauran Pemasaran – Jika Anda ingin memulai bisnis tertentu, pastinya Anda harus memahami manajemen pemasaran. Dalam bisnis, manajemen pemasaran berguna agar produk yang dihasilkan dapat ditawarkan serta dijual kepada konsumen. Pada ulasan ini akan dibahas mengenai manajemen pemasaran.

Manajemen pemasaran merupakan rangkaian dari proses perencanaan, analisis, pelaksanaan, dan pengendalian kegiatan pemasaran. Adanya bidang manajemen ini bertujuan agar mampu mencapai target dalam perusahaan secara efisien dan efektif.

Bidang manajemen ini juga dapat didefinisikan sebagai alat perencanaan, analisis, pelaksanaan, dan pengawasan proses dalam kegiatan berbisnis. Perancangan manajemen bidang pemasaran dilakukan untuk menciptakan, membangun, dan mempertahankan aktivitas jual beli yang menguntungkan.

Keuntungan yang diperoleh suatu perusahaan dimanfaatkan sebagai alternatif dalam menggapai tujuan. Pelaku pada manajemen pemasaran ialah seorang manajer pemasaran. Manajer tersebut harus memahami struktur pembiayaan, sumber daya, sumber keuntungan, dan kompetensi.

Seorang manajer pemasaran juga harus mempelajari tingkat integrasi, riwayat respon perkembangan perusahaan, dan berbagai faktor lain yang berhubungan dengan kompetitor. 

Adapun aspek-aspek yang terdapat dalam pemasaran, seperti promosi, periklanan, penjualan, distribusi, pelayanan konsumen, dan public relation.

Bauran Pemasaran 4P

Secara umum, produk yang akan dipasarkan mengkolaborasikan 4p yang dikenal sebagai bauran pemasaran yaitu :

1. Produk (Product)

Produk adalah item yang dihasilkan oleh produsen dan ditawarkan kepada calon pembeli atau konsumen.

2. Harga (Price)

Harga adalah nilai yang ditentukan oleh produsen untuk produk yang berhasil diciptakan.

3. Tempat (Place)

Tempat yang dimaksud dalam dunia pemasaran adalah di mana proses distribusi atau penjualan suatu produk kepada konsumen.

4. Promosi (Promotion)

Promosi merupakan aktivitas berupa interaksi atau komunikasi yang dilakukan dengan tujuan untuk menyampaikan informasi mengenai suatu produk. Informasi yang ditawarkan biasanya berisi manfaat produk, karakteristik produk, serta layanannya kepada calon pembeli.

Seseorang yang bekerja di bidang pemasaran pada suatu perusahaan harus mampu memperoleh perhatian dari masyarakat melalui iklan. Pada umumnya, ditujukkan pada masyarakat tententu dan kadang melibatkan peran selebriti.

Selain itu, promosi dapat dilakukan dengan menggunakan slogan, desain pada kemasan yang unik, dan eksposur media. Tujuan utama dari bidang pemasaran adalah untuk mengoptimalkan keuntungan dengan menciptakan strategi pemasaran.

Fungsi Manajemen

fungsi manajemen

Fungsi Manajemen

1. Perencanaan (Planning)

Perencanaan merupakan bagian penting dari unsur ini karena menjadi dasar kegiatan strategis. Hal ini tentunya dilengkapi dengan menyusun beberapa elemen untuk dikembangkan dari berbagai sumber.

Perencanaan juga akan berpengaruh terhadap kemajuan perusahaan karena keberadaannya sangat penting dalam menentukan tujuan. Tujuan tersebut harus disusun secara menyeluruh supaya bisa terpenuhi dengan tepat dan memiliki cara terbaik untuk mencapainya.

Cara menentukan planning yang baik tentunya dibuat secara realistis, sederhana, dan serasional mungkin. Hal ini akan berhubungan dengan menyusun analisis, kondisi yang fleksibel, sampai kesetaraan dalam memberdayakan sumber daya manusianya.

2. Pengorganisasian (Organizing)

Fungsi pengorganisasian tentunya bisa berpengaruh terhadap tujuan bersama yang telah disusun di awal. Hal ini karena tujuan dipandang sebagai capaian besar yang diturunkan menjadi kegiatan-kegiatan kecil untuk mencapainya.

Pengorganisasian juga bisa mempermudah pekerjaan manager dalam melakukan evaluasi sampai pengawasan dalam memilih sumber daya manusia yang dibutuhkan. Hal ini juga akan berpengaruh terhadap tugas yang akan dibagi dan dilakukan oleh setiap orangnya.

Cara mengorganisasi sumber daya manusia yang tepat adalah dengan melihat potensi personalnya, menentukan tugas sesuai potensinya, dan tugas tersebut dikelompokan dalam bentuk pertanggung jawaban perkelompoknya. Sehingga, rencana bisa tertata dengan baik.

3. Pengarahan (Actuating)

Pengarahan merupakan suatu kegiatan yang membuat sumber daya manusianya berusaha untuk mencapai sasaran. Sasaran tersebut harus sesuai dengan perencanaan manajemennya, sehingga akan menghasilkan beberapa jenis kegiatan efektif.

Kegiatan tersebut bisa berupa memberi motivasi, mengingatkan, sampai membimbing anggota lainnya untuk bisa bekerja lebih efektif dan efisien. Kegiatan lainnya juga bisa berupa memberi tugas kepada sumber daya manusianya serta menjelaskan dengan rinci dan bijak.

4. Pengontrolan (Controlling)

Fungsi evaluasi bisa dilakukan pada proses pekerjaan yang sedang dilakukan. Hal ini bisa menilai sampai memperbaiki kinerja yang sedang dilakukan, sehingga terciptanya progress kinerja yang lebih baik.

Evaluasi juga berfungsi untuk menghasilkan keberhasilan terhadap tingkat efektifitas kinerja setiap personal, sehingga akan membentuk sebuah progress yang baik hasil dari klasifikasi, pembedahan, sampai koreksi kinerja karena terciptanya alternatif solusi pada masalahnya.

Baca juga : 7 Alat Promosi dalam Komunikasi Pemasaran Menurut Kotler & Keller

7 Alat Promosi dalam Komunikasi Pemasaran Menurut Kotler & Keller

alat promosi ketler dan keller

Alat Promosi Menurut Kotler dan Keller (2016)

Menurut Kotler dan Keller (2016) dalam komunikasi marketing pemahaman semasing alat promo sebagai berikut ini:

1. Advertising (Periklanan)

Tiap dibayarkan dari presentasi non individual dan promo inspirasi, barang, atau layanan oleh sponsor yang terdeteksi lewat medium yang diciptakan (koran dan majalah), medium penayangan (radio dan televisi), media jaringan (telephone, kabel, satelit, nirkabel), medium electonik (rekaman, rekaman video, videodisk, CD- ROM, halaman Web), dan media display (billboard, tandatanda, poster).

Advertising atau iklan ialah semua wujud pengutaraan pesan secara komersial. Ada banyak wujud dari iklan yakni:

a. Ambient advertensi.

Pesan – pesan yang terpasang berbentuk – wujud spesifik di pada lingkungan kehidupan warga. Contoh: pesan iklan dalam ticket bus, nota pembayaran, dll.

b. Press advertising

Pesan iklan yang tampil pada medium berita.

c. TV advertensi

Pesan iklan yang tampil pada celah – celah interval program tayangan tv.

d. Radio advertensi.

Pesan iklan yang tampil pada celah – celah interval program tayangan radio.

e. Outdoor advertensi.

Pesan iklan di ruangan terbuka seperti billboard, halte bus, dll.

f. Transport periklanan (inside and outside).

Pesan iklan pada alat dan fasilitas angkutan umum baik dalam ruangan atau di luar angkutan umum. Contoh: iklan pada tubuh bus dan iklan dalam ruangan bus.

2. Hubungan Masyarakat & Publisitas

Satu variety program ditujukan secara intern untuk employces perusahaan atau external untuk konsumen setia, beberapa bentuk lain, pemerintahan, dan medium untuk mempromokan produk citra company atau komunikasi produk pribadi.

Adalah wujud usaha atau rutinitas yang berkepanjangan dan terencana dengan arah untuk membuat dan menjaga kemauan baik dan pengetahuan yang sama-sama memberikan keuntungan di antara faksi perusahaan dengan warga.

Peranan kehumasan dipakai lewat press release yakni penjabaran narasi atau info yang terkait dengan rutinitas, prestasi, dan hal – hal-hal lain dari perusahaan. Rutinitas ini berguna dalam membuat, meningkatkan, dan menjaga corporate identity (identitas perusahaan).

3. Sales Promotion (Promosi Penjualan)

Promosi penjualan ialah semua jenis rutinitas yang dibuat untuk tingkatkan pemasaran periode pendek. Bermacam stimulan periode pendek untuk menggerakkan eksperimen atau pembelian produk atau service terhitung promo konsumen setia (seperti contoh, coupon, dan premi), promo perdagangan (seperti iklan dan display sokongan), dan usaha dan pemasaran pasukan promo (kontes untuk repetisi dipasarkan).

Rutinitas itu bisa dikerjakan lewat penyelenggaraan satu moment atau pameran (exhibition) atau lewat penawaran telephone (telemarketing dan sales call) dengan sumber data dari database (database pemasaran).

4. Personal Selling (Direct Marketing)

Pemasaran individual dan pemasaran langsung ialah rutinitas pemasaran produk dengan bertemu muka dengan 1 atau bisa lebih calon pegawai untuk maksud membuat presentasi, menjawab pertanyaan, dan penyediaan pesanan. Bisa dikerjakan lewat telemarketing, atau internet ke sasaran customer detil atau spesifik.

5. Events and Experiences (Acara dan Pengalaman)

adalah aktivitas dan program yang direncanakan untuk membuat komunikasi perusahaan yang didukung atau berkaitan hubungan merk dengan consumers, terhitung olahraga, seni, entertaiment, dan hidangan acara dan aktivitas yang kurang resmi.

6. Online and Social Media Pemasaran (Online dan Marketing Medium Sosial)

Adalah aktivitas online dan program yang direncanakan untuk menyertakan konsumen setia atau potensial langsung atau mungkin tidak langsung untuk tingkatkan kesadaran, tingkatkan citra, atau memunculkan pemasaran produk dan service. Mobile Pemasaran (Marketing dengan Gerakan). Satu wujud spesial dari internet marketing yang tempatkan komunikasi pada hp customer mobile, hp android, atau tablet.

7. Direct and Database Marketing (Marketing Langsung dan Basis data).

Pemakaian mail, telephone, fax e-mail, atau internet untuk berbicara langsung dengan atau minta respon atau diskusi kepada konsumen yang spesifik atau konsumen potensial.